Alkisah

Semua yang saya dapatkan dan sempat ditulis di blog ini murni 100% dari uang hasil kerja payah halal milik saya sendiri tidak ada sumbangan pihak lain ataupun suap. Saya tidak berafiliasi dengan pihak manapun, saya hanya sbg end user yg memposisikan saya sebagai konsumen.

Tidak menerima donasi, tidak menerima permintaan review berbayar! Tidak semua tukang ngeblog bisa dibeli!

Saya tidak memaksa anda mengikuti apa yang saya sharing dari pengalaman pribadi saya, semua bersifat subyektif dan fakta walo saya tidak secanggih orang orang diluaran sana dalam menyikapi data yang spesifik.

Cukuplah anda menikmatinya saja… Suka ya silahkan, tidak suka pun tidak masalah 🙂

Semua manusia ada plus minusnya 🙂

Anda komentar sopan tanda anda punya norma n sopan santun. Jadilah pembaca yg bijak daripada menjadi komentator yang menyinggung penilaian secara negatif. Milikilah norma yang baik untuk membaca. Tidak suka artikel, tidak perlu memberi respon komentar, melainkan jauh lebih bijak jika anda bisa menulis sesuatu yang jauh lebih baik daripada apa yang saya tulis di blog ini. Be wise 🙂

I’m no expert and that is why i write it all trully from what i feel. 👍

 

Iklan

25 thoughts on “Alkisah

  1. Assalamualaikum wr wb

    Mas ferry, luar biasa artikelnya serta pengalamannya bermanfaat banget.
    Sejak saya baca artikelnya mas ferry, saya langsung ganti oli motor jupiter z1 pake castrol power 1 luar biasa hasilnya tarikan mantaaap n ringan.

    Tapi, ada keanehan dimotor saya ketika dinyalakan pagi hari dan melihat knalpot keluar asap putih sontak kaget saya, dan asapnya bau mesin ( motor saya jupiter z1 tahun 2014)
    Yang saya ingin tanyakan adalah
    1. Apakah itu efek dari ganti oli berbeda merk?
    2. Apakah itu ada kebocoran oli ke mesin?
    3. Apakah itu efek dari ganti premium ke pertamax dan ke premium kembali?
    4. Apakah harus stel ulang ke bengkel yamaha?

    Saya lokasi di arcamanik, mudah-mudahan kita bisa ketemu dan shering mengenai motor
    Nuhun

    Suka

    1. Terima kasih telah mampir dan membaca artikel tsb. Semua dr pengalaman pribadi apa adanya plus minus ya itulah semua yg saya rasakan saya tulis saja tanpa ada maksud lain.

      Perihal mengapa motor injeksi sampai mengeluarkan asap dari knalpot mungkin bisa saya sharing pengalaman saya:
      1. Campuran bensin kurang baik (bisa kurang pas atau lebih kaya). Pergantian dr premium ke bbm jenis diatasnya tidak membuat mesin sampai mengeluarkan asap di knalpot. Pada mesin motor ini bisa juga pertanda ada kebocoran oli mesin.

      2. Klo motor usia msh baru sdh sampe mengeluarkan asap di knalpot utk motor 4tak itu pertanda ada masalah serius dan harus segera dbawa kbengkel. Krn motor anda tipe injeksi saran saya bawa ke bengkel yamaha saja minta di cek mesinnya. Oli tidak akan membuat knalpot motor 4tak sampe berasap itu pasti dr celah di mesin yg bocor atau saluran lainnya antara ada bagian yg renggang atau bagian seal yg bocor mungkin. Saran saya sebaiknya bbm minimal pertalite utk si jupi.

      3. Biasanya klo lepas busi akan terlihat singkat masalahnya apakah itu ke bensin atau olinya.

      Kapan hr klo kbandung boleh qta kopi darat. Nambah teman dbandung. Add aja line saya utk ngobrol.

      Salam.

      Suka

  2. salam kenal gan .. maaf ane posting di sini, soalnya komentar di tempat lain disable.
    mau minta pendapat , rencana mau ganti ban zupiter z1 saya dengan ban tubless , zupiter z1 saya baru 2 bulan, cuma kayanya performa bannya kurang, cek angin tiap bulan harus diisi, ada usul ga jenis ban yg cocok dan klo ane naikkan ukurannya 1 tingkat apa cocok dan pengaruh ga ? .. thnx

    Suka

    1. Hai bro, lam kenal balik.
      1. Ban, apapun jenisnya bila tidak ditutup bagian pentil bannya itu dengan rapat, perlahan-lahan angin akan keluar. Angin / udara dipengaruhi oleh tingkat suhu dingin dan panas di jalan/lingkungan. Bila digunakan pada suhu jalanan panas, angin dalam ban akan mengembang dan membuat gesekan ban ke jalan akan lebih mencengkeram dan soft, bila di suhu dingin, ban akan lebih berasa keras. Apapun kondisi suhunya, kembali ke prinsip awal, bila pentil ban tidak ditutup rapat angin akan perlahan-lahan keluar bro!

      2. Bila berkenan menggunakan ban tubeless, ukuran maksimumnya adalah 2x tingkat ukuran ban standardnya, jangan lebih dari itu krn ban tdk akan benar” masuk sempurna dan bekerja baik saat dipasang alias sangat berbahaya!

      3. Saat ini yang paling ampuh adalah menggunakan nitrogen untuk ban kendaraan bermotor. Nitrogen sifatnya lebih stabil daripada oksigen. Anda bisa ke SPBU pertamina besar mrk ada yang menyediakan jasa isi nitrogen untuk motor/mobil/truk dsb. Untuk motor disini kena harga 10rb per ban. Nitrogen membuat ban lebih “berisi” dalam maksud lebih stabil dalam tekanan gasnya dan tidak mudah “berubah” di beragam kondisi suhu lingkungan external.

      4. Kalau niatnya mau dinaikkan 1 tingkat, itu kembali ke nomor 1 kalau tidak ditutup rapat pentilnya atau bagian mur di pentil ban itu gak kencang juga angin akan keluar perlahan”. Setahun jupi z1 saya cuma baru 3x tambah angin krn saya kencangkan bagian mur dan tutup pentil saya ganti bukan pake yg plastik hitam murahan bawaan pabrikan.

      Semoga membantu. thx sudah mampir ke blog sederhana saya.

      Suka

      1. Thnx gan .. minggu ini mo ganti tubless + obat ban anti bocor + nitro

        btw pernah ngerasain ga , klo nikung dgn kecepatan 60-80 berasa ngebal2 , tuh pengaruh ban atau shockbreaker yg masalah ya ?

        Suka

        1. Saran saya tdk perlu zat anti bocor jika sdh pake tubeles n nitro. Yg perlu dwaspadai jasa isi nitronya murni ato mrk campurin oksigen juga.

          Klo nikung tdk tajam bisa 80-90 saya-nya, biasanya ban membal djalanan tikungan rata itu tjd krn satu sisi ban sdh tdk sama rata atau ban sdh mulai botak dan tekanan anginnya tdk pas dkondisi tsb.

          Tugas shockbreaker dia menerima dan membuang getaran, dsini biasanya yg dpertanyakan lbh ke tingkat keras/lembutnya bantingannya. Kalau bannya sdh mulai botak, semakin lembut tingkat bantingannya makin bahaya.

          Suka

  3. Saya izin berkomentar disini ya
    Untuk motor saya jupiter z1 kalo di Bandung mesin tetap panas. Bensin yang saya gunakan sekarang adalah pertamax, oli sudah menggunakan Castrol Power 1 10W-40, Busi saya menggunakan TDR Ballistic. Selama perjalanan seperti yg sudah saya komentar, tetap mesin panas. Dan juga, perjalanan Bandung – Cimahi atau Bandung – Pangalengan mesin tetap panas. Apakah menurut mas normal secara perjalanan?

    Kemudian, velg belakang ukuran 1.60. Apakah saya bisa memakai ban tubeless/tubetype ukuran 90/90 dan 100/70?

    Terima kasih atas Perhatiannya. Salam sesama rider Jupiter Z1

    Suka

    1. 1. Terima kasih sudah mampir berkomentar di blog saya 🙂
      2. Saran saya, sebaiknya businya jng pake yg TDR Balistic itu, ganti saja NDK/BOSCH itu lbh terjamin kualitas n performanya. Busi juga ikut berperan dlm tingkat panas mesin.
      3. Tingkat panas normal tiap motor berbeda ya, utk bebek,matic,sport dsb berbeda” baik dng radiator/pendinginan angin. Panas mesin tentu akan meningkat seiring lama perjalanan, rute perjalanan, cuaca, oli, dsb. Yg jd pertanyaan sbnrnya utk tolok ukurnya adalah kita sudah pake motor brp km sehingga motor kita menunjukkan gejala performa menurun. Klo jupi saya performa perjalanan baru menurun sekitar 240km minta istirahat sebentar utk pendinginan mesin (dng oli castrol power 1 gold bottle, klo pake oli enduro racing mesinnya lebih cpt panas kisaran 130kman sudah parah!). Nah kembali ke anda lagi, anda merasa apakah sudah parah benar si jupi performanya menurun? setelah pake brp km anda merasakan performa menurun?
      4. Ban tubeless bisa dipake di motor bebek, perhitungan ukuran pakainya adalah maksimal 2x ukuran normal ban standard pabrikan. Klo anda pake lebih dari 2tingkat ukuran ban standard, ban tubeles gk akan benar” padat mencengkeram peleg motor dan ini sangat amat berbahaya jika dpaksakan berkendara. Dan satu lagi, ban tubeless haruslah diisi dng tekanan angin yang tepat (saran saya ikuti tekanan angin bawaan ban standard pabrikan jupi), klo berkurang bisa lebih berbahaya dibandingkan ban standard+ban dalamnya krn ban tubeless gk pake ban dalam!
      5. Pastikan pentil ban motor punya caps/tutup pentil yg tdk bocor, tutup pentil ban standard yg item plastik dari pabrikan itu dcopot n dganti saja yg lbh kuat bahannya. Krn klo gk pake pentil motor, tekanan ban bisa perlahan” keluar dari pentil itu maka dari itu hrs dtutup rapat. Selama 1thn ini jupi saya cuma baru 3x isi angin ban, krn dr awal beli pentil ban sdh saya ganti dng yg lebih rapat lbh kuat. Apalagi klo anda pake ban tubeless itu lbh rawan dng kebocoran tekanan angin, solusinya anda pake tutup pentil ban non pabrikan dan isi ban tubeless dng nitrogen biasanya di SPBU besar ada isi nitrogen klo gk salah 1 ban motor itu kena 10rb deh, tp waspada mas nitrogen di indonesia itu seringkali ada yg dcampur oksigen. Tp diisi nitrogen lbh baik drpd sekedar ban diisi oksigen. Rencana sih bln dpn jupi saya mo isi ban dng nitrogen biar lbh stabil performa bannya juga.

      Posisi bandungnya dmn tho? kali aja saya mampir bandung bisa mampir 🙂

      Salam.

      Suka

      1. Baik Mas hehehe
        Saya coba ganti Busi sampai di km 20rb keatas (saat ini masih di km 19617)
        apabila Mas ingin mampir ke bandung, saya di kisaran Cikadut atau Ujungberung, Dayeuhkolot itu tempat saya kuliah (Telkom University). Boleh minta emailnya mas? Terima kasih sebelumnya

        Suka

        1. klo busi ganti jng nunggu diukur pake km mas, klo emang sdh tau tdk bagus ya ganti langsung aja. Bdg kan padat n panas kawasan selain bdg utara, anda cari busi standard aja tp yg busi dingin buat mesin jupi, klo yg dcari performa beli busi iridium spt NGK iridium / BOSCH iridium spt yg pernah saya ulas dblog saya ini.

          lOh di dayeuh kolot tho, tante saya di area pabrik meses ceres di Moh.Toha. Kk saya dulu kul di telkom bdg jg. Wah anda nih mo jd engineer telekomunikasi x ya? pekerjaan saya tempo doloe 🙂

          emailnya ntar saya kirim langsung ke alamat email anda yg dpake dkomen anda: cgilangxxx@gmail.com ini ya?

          Suka

      2. Kalo saya sih di jurusan S1 teknik informatika hehehe
        maaf baru bales, soalnya jarang online dan juga banyak kesibukan dalam urusan kegiatan haha
        Kalo Mas ingin ke Bandung, bisa kabari ke saya via email yg sudah tertera di komentar saya hehe

        Dan juga saya belum sempat mengganti Busi karna saya masih bingung memakai Busi apa?
        Kemudian, apakah Busi Bosch ada di bandung kah? Jika tidak, saya ingin memakai Busi bermerk NGK atau Denso, dan juga lebih baik standar atau iridium/platinum? Karena banyak yang bilang bila memakai Busi iridium atau platinum berbahaya untuk motor, jadinya saya bingung dalam memilih dan mengatur kadar CO setingan.

        Tapi untuk saat ini motor saya nyaman-nyaman saja apalagi saya pernah memakai bensin Shell V-Power.

        Terima kasih atas perhatiannya 🙂

        Suka

        1. Wah sama saya juga orang IT, bisa nyambung obrolan kita. Saya usaha di web development. Busi bosch ada di bandung, cuma carinya yg iridium. NGK/DENSO juga ok. Malah denso paling mahal dipasaran. Lebih baiknya memang iridium saja dipakai daripada standard kurang baik dlm pengapian dan keraknya itu lbh cepat numpuk drpd iridium.

          Hehehe pemakaian busi jenis iridium itu justru lebih baik, tdk membahayakan motor krn pengapian lbh fokus dan lbh tahan panas. Klo seting CO dsb itu tergantung dr jenis saluran pembakaran motornya, apakah masih karburator atau injeksi. Klo karburator bisa dimodif mudah dan harus lebih sering dibersihkan copot sana sini, klo injeksi dia cukup pake dua kabel saja sambung ke remote injectornya lalu disetting ini lebih mudah. Controller remote injector yamaha asli harganya 3jutaan kata si mekanik yamaha.

          Bensin berkualitas yg bagus + busi yg bagus = tarikan ringan, bertenaga, hemat energi dan kerak pembakaran tdk mudah nempel dibusi.

          Suka

      3. Wih bener Mas punya usaha web development?
        Kalo Mas di motor Z1 bila memakai busi bosch iridium, setingan CO nya brapa ya? Soalnya agar disesuaikan setingannya dgn motor saya hehe. Sebelumnya Mas punya email atau id line kah?
        Maaf baru bisa balas karena jarang online juga hehe. Terima kasih atas perhatiannya.

        Suka

      4. Permisi Mas
        Maaf sebelumnya jadi jarang online dan berkomentar juga dikarenakan semakin sibuk dengan kuliah, kegiatan di kuliah, dan tugas hehe

        Saya ingin bertanya juga apakah oli BM1 PC1000 atau PC1300 cocok untuk Jupiter Z1?
        Kemudian saya juga kaget sejak Mas sudah mengganti motor menjadi Honda Spacy.

        Terima kasih atas perhatiannya

        Suka

  4. akhirny nemu juga bloger otomotif yg pake JupiZ1.. review soal busi iridium n oli dri gan Fery bantu bgt..
    skrng ane mau tanya soal penerangan si jupi nih.. kan mata ane minus tp sring pulang larut..
    lampu yg terang pol tp gak bkin aki tekor ap ya?
    _salam tetot2 dri Solo

    Suka

    1. Salam kenal kring kring goes brum brum.

      Jupinya yg single ato dobel headlamp? maksudnya jupi lama ato baru? Klo spt jupi z1 saya dobel headlamp itu pakeknya satuannya 25watt. Saya sudah ganti yang kedua ini, dari awalnya yg 3000K all weather warnanya kuning spt lampu halogen kabut gtu ini saya pakai bbrp bln krn di kota saya termasuk dingin dan sering berkabut, tapi resikonya 3000K all weather kurang menerangi di kondisi jalanan gelap gulita, dan bila kena lampu dari arah depan cahayanya kalah saing. Skrg pakeknya yg rainbow ini tembus di kabut tembus di kondisi gelap gulita juga masih dpakek jupi sampe skrg dan cahaya masih bisa balance dari arah depan.

      Saran saya klo cari headlamp cari yg sesuai peruntukkan gaya hidup pemakai motornya, misal: anda termasuk pekerja pulang malam tapi melalui jalanan yang umum tidak berkabut, maka dari itu carilah yg tidak perlu all weather, dan tidak perlu yang lampu sinar putih sekitar 5000-6000K yg spt dpakek di matic vario baru itu karena lampunya putih, memang terang di lampunya tapi jarak jangkau penerangannya dan daya tembus cahayanya masih kalah dari lampu headlamp biasa dan menyilaukan pengendara dari arah berlawanan jadi cuma bagus secara estetika saja.

      Saya juga pake kacamata mas, hehe lebih parah mata saya gak jelas ini dokter mata kasih vonisnya 😀

      Mungkin bisa dicoba dulu pake yang rainbow 3000-an K spt jupi z1 saya, lampunya irit daya dan lebih terang dari lampu headlamp bawaan pabrik. Lampunya tidak bikin tekor asal daya wattnya sama spt rekomendasi pabrikan, jupiter pake 25watt. Kalau nekat pake lebih aki cepet tekor, dan kelistrikan bisa bermasalah alias daya tidak seimbang di semua perangkat listrik.

      Kebetulan jupi saya ada aksesoris drl led 7 watt sebanyak 4bh dan 2pasang lampu senja strobo dan satu led logo yamaha, ini semua ditangani dng baik dng bantuan aki voltage stabilizer ada di blog saya ini cuma blm saya tulis selesai disini karena blog saya mo pindahan ke website pribadi di http://www.motoriderindonesia.com

      Soal headlamp juga sudah saya tulis di web baru saya, bbrp hr lg online.

      Buat sampeyan saya langsung fotoin pagi gni nih tampilan headlamp rainbow di jupi saya, monggo di cek mawon di: http://s27.postimg.org/b779cajtv/IMG_0424.jpg DAN di: http://s8.postimg.org/evm2d6011/IMG_0426.jpg

      Suka

      1. wah sip mas mkasih pencerahannya.. coba besok muter2 ke toko aksesori deh
        btw udah brapa km tuh mas meteran si jupi? punya ane dah kepala 3 wkwkwk

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s