Pengalaman Ganti Ban Motor Matic Spacy di Planet Ban

Di tulisan sebelumnya saya sudah menuliskan tentang perawatan pertama di hari ini, yaitu ganti oli dan servis mesin spacy. Kali ini saya akan menuliskan cerpen tentang pengalaman pertama saya ganti ban motor spacy.

Sejak pertama membeli spacy ini dari pemilik pertama, memang kondisinya cukup mengenaskan ya. Hal pertama yang saya rasakan tentang ketidaknyamanan saat memboyong si bohay ini menuju ke kota saya selama 2.5 jam perjalanan malam hari adalah masalah pada ban. Ya, dua ban spacy ini memang bermasalah.

Si bohay ini masih menggunakan ban standard pabrikannya yaitu merek FDR, ukuran masih sama (sptnya owner pertama bukan tipe melek urusan perawatan diluar kondisi standard pabrikan). Sayangnya kondisi kedua ban-nya memang sudah masuk kategori waspada berkendara, ban depan sendiri masih memiliki kedalaman alur yang masuk kategori minimal, bentuk ban masih normal tidak benjol, sedangkan ban belakang alur tengah sudah termasuk kategori riskan karena alur ban tengah sudah halus, kondisi ban juga tidak bulat sempurna karena benjolan mudah dirasakan dengan diraba pake telapak tangan, dan yang menjadi kesamaan adalah kedua ban ini karetnya sudah termasuk tidak soft lagi, alias sudah mulai mengeras dan retakan kecil sudah muncul di banyak bagian karetnya. Jadi bisa dikatakan selama beberapa bulan ini saya memang tidak ngebet berpacu di kondisi jalanan basah dan berusaha sabar melewati jalanan yang tidak rata karena ban belakang memang bergelombang.

Saya kurang tau ini kedua ban standard honda matic (FDR) memiliki daya tahan pemakaian wajar selama berapa ribu km, tapi yang jelas perkiraan saya kedua ban spacy ini setidaknya sudah lebih dari 5.000km pemakaian dengan kondisi yang jelas di depan mata saya seperti itu. Sebenarnya sudah ingin ganti ban sejak H+1 si bohay ada di rumah saya, tapi apa daya, dana belum ada.

Nah sekarang sudah mulai memasuki musim penghujan, dan di kota saya hujannya termasuk campur kabut, jam 1 siang sudah mulai hujan sampe jam 5 sore dan hujannya termasuk deras! Sadar kondisi cuaca tidak lagi memungkinkan untuk menggunakan si bohay dengan baek-baek, saya pun memutuskan untuk ganti ban, dan amin…ada aja rejekinya.

beli ban termurah, gratis ongkir se-indonesia, diskon 10%, vocer 25rb cuma disini

Saya pun memutuskan untuk mengganti ban belakang honda spacy dari ukuran standardnya 90/90-14 ke spek yang lebih besar yaitu 100/80-14. Sebenarnya saya sudah incar merek mizzle tipe m66 dari sebuah toko online sejak bbrp hr lalu, harga 245rb plus gratis ongkir! Tapi apa daya kemarin” belum ada dana, pas hari ini ada dana pas butuh cepat pula ganti ban baru-nya! Bisa dikatakan, ada uang tapi waktunya yang gak bisa menunggu lama! Saya sempat berkeliling ke bengkel motor cari ban matic, memang sih di bengkel umum kita bisa mendapatkan ban dengan harga yang masih bisa ditawar (dari pengalaman saya) walo si owner bengkel itu emang dpt untungnya juga gak sbrp dari harga ban itu, tapi dengan pendekatan yang baik, ban pun bisa ditawar, apalagi klo sudah jadi pelanggan tetap! Saya temukan beberapa ban matic sayangnya saya tidak menemukan satupun bengkel jual merek mizzle, hapuslah harapan saya untuk mencoba ban mizzle itu. Memang sih harga ban bisa turun 1-2rb tergantung merek dan ukuran, tapi…ada tapinya… itu biaya beli ban belum termasuk biaya ganti pasang ban-nya!! Jadi bisa dikatakan, ya nombok 7-8rb untuk biaya pasang 1 ban saja!

Saya pun keliling lagi, mampir-lah ke sebuah depo jual ban tepat jam 6 sore, depo ini termasuk baru di kota saya, ya bisa dikatakan sudah masuk bulan ke-2 beroperasi. Namanya adalah Planet Ban! Ya, sebagian dari anda pasti sudah tau soal depot ban ini, apalagi untuk anda yang tinggal di jabodetabek. IMG_20151119_182337Ini bukan yang pertama kali saya mampir ke planet ban (PB) di kota saya, ini yang ke-2 x-nya! Yang pertama sih mampir cuma liat” daftar merek ban yang mereka jual sekitar akhir bulan lalu, dan ternyata, merek mizzle pun tidak mereka jual! Apes bener ya mizzle ini? Produknya bagus, tapi marketingnya payah bener x ya? Dulu sih ada ban mizzle jaman saya masih pake honda tiger, mizzle tubeless, tapi entah kenapa pelan-pelan mizzle menghilang dari kota saya!

Cek beberapa merek ban, PB jual dari merek IRC, FDR, CORSA, SWALLOW, sampe MICHELIN pilot series pun mrk stok! dari ring 14 – 16 – 17 – 18 mrk ada stok dsitu. IMG_20151119_182308IMG_20151119_182248Mrk stok ban cacing (beneran deh ditulis bgitu di rak ban-nya!), ban tube type, ban tubeless. Selain itu mrk juga stok ban dalam, stok cairan anti kempes untuk ban tubless, pentil ban tubeless sampe satu merek oli mesin motor pun mrk juga ada.

Sebenarnya saya maunya merek IRC (klo milih diantara kategori ban reguler non premium) tapi sayang stok ban irc di PB hanya ada utk mio  dan 80/80 saja (klo saya gk salah ingat) itupun jumlah merk IRC dan Swallow saya cek termasuk stok paling sangat minim diantara merek laennya. Stok terbanyak di PB dipegang merek FDR, CORSA, MICHELIN (sesuai urutan).

Seumur umur saya diberi rejeki punya motor, baru dengan honda matic saja saya pake ban merek FDR, dan dari kejadian ban standard spacy yang saya jelaskan sebelumnya, saya sebenarnya sudah ilfil dengan FDR, udah gak ada semangat lagi untuk kenal FDR. Bila dibandingkan dng IRC saja dng pemakaian 5rb-an km, kondisi dan mutu karet ban IRC masih lebih bagus dibandingkan FDR (dari pengalaman pribadi).

Sampailah saya di moment untuk memutuskan, mau pake ban matic merek apa dan kembangan yang spt apa? Duit ada 330rb, sbnrnya ini sudah ckp untuk rencana awal ganti ban dpn tubeless 90/80 dan belakang 90/90 habis 302rb, pentil dua di PB kena charge 16rb, jadi total habis 318rb. Setelah pertimbangan antara FDR dan CORSA (cek motif kembangan dan kedalaman alur kembangannya), saya pun pilih FDR (dengan terpaksa – sedih amat nasib bohay hari ini).IMG_20151119_180828

Saya sempat mikir untuk tetap pakai ban tupe type saja, tapi beda harga hanya 1rb dibandingkan ban ukuran yang sama dari merek yang sama di versi tubeless-nya. Dan saya pun mikir ini ban standardnya aja dah spt ini, bisa dipastikan ban dalamnya juga bermasalah, akhirnya saya putuskan pake tipe tubeless saja (buat jaga”). Saat pas udah diangkat itu ban belakang 90/90, saya teringat ini ukuran ban segitu aja kalau saya pake lewati polisi tidur pun si bohay mentok pasti cium si poldur itu, akhirnya saya ganti ukuran ban menjadi 100/80 untuk ban belakang (sesuai dengan anjuran beberapa bloger owner spacy agar bisa menghindari poldur).

Nah, ganti ban 100/80 tentu ada konsekuensinya, dari total dana 330rb, saya hanya bisa menebus 1 ban saja. Mengapa? Harga ban tubeless FDR 90/80 sendiri 130rb, sedangkan FDR 90/90 kena 172rb, sedangkan FDR 100/80 sendiri kena harga 245rb (harga standard ukuran segini untuk kebanyakan merek ban lokal indonesia). Harganya pun sama dengan harga mizzle m66 yang saya incar di toko online yaitu 245rb.IMG_20151119_180634 IMG_20151119_180728 IMG_20151119_180709

Dan akhirnya, saya ganti ban belakang dulu saja dengan FDR 100/80-14 tubeless tipe FDR Genzi. Sekalian beli pentil ban tubeless-nya satuan kena charge 8rb di PB, agak kaget juga harga pentilnya 8rb? Sempat saya sms teman saya karyawan bengkel tanya harga pentil tubeless ditempatnya kerja, cuma kena harga 6rb doank!

Langsung dah si FDR Genzi diboyong si mekanik ban, mekanik 1 copot peleg dibawa ke mekanik 2 yang membersihkan peleg dan pasang ban baru lalu dbalikin ke mekanik 1 yang pasang balik ban baru ke si bohay. IMG_20151119_180626IMG_20151119_181410 IMG_20151119_181429 IMG_20151119_182243Total pengerjaan bongkar pasang ini sekitar 15mnt saja. Ganti ban-nya sudah pake mesin (walau belum 100% autonomus sih), sudah termasuk isi ‘nitrogen’ untuk ban baru-nya (soal nitrogen ini akan saya bahas terpisah). Dan ternyata benar feeling saya, ban dalam ban belakang ternyata kondisinya bagian leher pentilnya sudah karatan dan karetnya juga sudah tidak lentur lagi, pas banget saya pilih tipe ban tubeless  x ini.

Selesai pasang, bayar di kasir, dapat stiker PB plus servis gratis tambah nitrogen untuk ban selama 1 tahun.

Apa Plus Minus Ganti Ban di Planet Ban?

PLUS:

1. Gratis biaya bongkar pasang ban yang dibeli! Lumayan, bisa hemat 7-8rb sekali dibandingkan pasang ban di tukang tambal ban pinggir jalan.

2. Proses bongkar pasang termasuk cepat, cekatan dan minim merusak peleg (saya katakan minim, bukan 100% free dari masalah!).

3. Bisa pilih ban dengan puas dan bebas karena etalase rak ban dibuat dengan sistem bertingkat dan bisa dilihat dari dekat. Jadi kita bisa puas”in melototin motif kembangannya, pegang ban-nya (sape tau mo rasain karetnya?) sampe cek kedalaman kembangannya. Di bengkel umum etalase ban termasuk sangat minim, jadi pilihan untuk memilih ban yang berbeda itu jadi lebih susah karena gak ada ‘gambarannya’ cuma mentok di brosur ban doank.

4. Buka sampe malam, lebih tepatnya di depo sini jam operasional sampe jam 7 malam! Cocok untuk kita yang sibuk kerja pagi dan pulang kerja sore masih sempat mampir untuk ganti ban.

MINUS:

1. Minus pertama menurut saya ada di bagian nota pembelian! Ya, untuk usaha yang sudah terkenal dan besar dng brand usaha Planet Ban, saya diberi nota isi manual (tulisan tangan) bukan nota cetakan komputer kasir. Di nota pembelian tidak disertakan informasi nama barang dan tipe yang dibeli plus tidak ada harga produk yang dibeli. Nota yang dibuat tipe nota info kondisi motor bukan nota produk pembelian.nota planet ban

2. Harga pentil ban tubeless menurut saya termasuk kemahalan di PB, satuannya 8rb. Jadi saran saya jika anda mo ganti ban tubeless di PB, beli dulu pentil ban tubeless di bengkel umum, harga bisa lebih murah loh!

3. Tidak ada ruang tunggu. Di bagian halaman depo ini, saya ukur ada ruang kosong sekitar 7 x 8m, sayangnya kurang dioptimalkan untuk ruang tunggu, jadi pelanggan hanya bisa berdiri sambil nungguin ban dibongkar pasang, sama sekali tidak ada tempat duduk untuk pengunjung/pembeli.

4. Masih kurang stok merek ban. Jujur saya sampe kaget di PB pun tidak ada merek Mizzle, Dunlop pun tidak ada! Tapi anehnya Michelin (pilot series termurah 300ribuan ring 14) mereka stok di kota kecil ini! Ya ini mungkin urusan internal PB, tapi saran saya tambahkan stok merek lain, karena ada beberapa buyer yang makin melek informasi, datang ke PB pasti ada yang sudah survey review ban jenis dan merek tertentu di google 🙂

Sempat pula ditawarin cairan penambal ban tubeless, mrk hanya stok 1 merek saja, harga 35rb, tapi saya tolak halus, ya saya mo cari di bengkel umum saja, siapa tau tho harganya lebih murah? 🙂IMG_20151119_180703

Untuk harga ban sendiri menurut saya termasuk standard ya dijualnya ke pasar end user, tidak beda jauh dng harga di bengkel biasa bahkan ada yang sama. Bedanya adalah kalau di bengkel biasa anda pintar pedekate ke pemilik bengkelnya, harga ban pun bisa turun! Memang gak banyak paling turun 1-2rb rupiah tapi kan tetap saja hemat? Sedangkan di PB harga ban dan produk lain bisa dikatakan tidak dapat dinego!IMG_20151119_182347

Jadi untuk 1 ban FDR Genzi 100/80-14 plus 1 pentil ban tubeless di Planet Ban, dengan total pengerjaan sekitar 15 menit, saya keluar biaya Rp.253.000,-.

Oya, di depo PB ini, tidak ada wifi hotspot, jadi klo anda butuh hotspot dadakan, ya bisa dikatakan tahan diri dulu hehehe 😀

Untuk agan masbro yang minat ngeborong ban harga murah, cobain aja beli ban online disini, 250rb udah dapat sepasang, gratis ongkir se-indonesia, plus kitanya dberi diskon belanja juga!

Sekarang tinggal test ban baru FDR Genzi ini di tulisan selanjutnya.

Note: artikel ini dilarang di copy/paste sebagian atau seluruhnya untuk kepentingan komersial planet ban dan produsen ban fdr tanpa seijin saya!

Iklan

6 thoughts on “Pengalaman Ganti Ban Motor Matic Spacy di Planet Ban

  1. Om dari ban fdr, irc, swalow sama Corsa, yg paling awet & paling bagus kualitasnya merek apa Om ??
    Mohon d’jawab ya Om & makasih ….

    Suka

    1. Kalau dtanya spt itu..

      1. Saya blm pernah pakai ban merk swallow jd blm pernah ngerasain performa dan ketahanannya. Jd utk ini no respond ya.

      2. Utk perbandingan FDR, IRC, Corsa. Pemenanganya sudah sangat jelas IRC. Ban ini terbukti lebih lengket, lebih bandel di segala cuaca, performa juga stabil, kompon-nya lebih enak aja walo sama-sama medium compound. IRC entah kenapa termasuk produk tahan banting dari pengalaman saya bertahun-tahun pakainya. Utk FDR ban ini terkenal repot di cuaca basah utk ban yang 17″, utk Corsa dari pemakaian pribadi saya merasakan ban ini daya cengkeram ke aspal sangat kurang, dan daya redam bantingan ke aspal juga jelek karena pola ban corsa terlalu ‘berisi’. Kalau diurutkan sih, IRC – FDR – CORSA. Tapi secara pribadi utk motor ban 17″ saya tidak rekomen fdr dan corsa. Utk ban matic 14″ IRC juga pemenangnya jika dibandingkan dng 2 merek tsb ya!

      Tapi sekarang motor saya (pinjem ponakan) revo karbu 2009 dan ban depan belakang pakai dunlop, blm pakai irc lg krn blm ada diskon IRC 😀
      Dunlop bagus juga sih, stabil, performa oke, kompon menggigit, ya 1/2 point diatas IRC utk tipe tertentu.

      Suka

  2. Maap mau tanya. Bagaimana membedakan ban motor honda spacy yg terpasang dari dealer motor itu bannya tubles atau ban dalam, cara bedakan ban dalam dan ban tubles dari tampilan / tulisan yg ada di ban itu bagaimana ya?

    Suka

    1. 1. Ban tubeless pasti standardnya dmana mana tidak ada yg pakai ban dalam.

      2. Ciri umum ban dr fisiknya adalah ban tubeless punya kode TL di dinding luar bannya dan ban tube type (yg dng ban dlm-bukan tubeless) punya kode TT di dinding luar bannya.

      3. Ciri lain adalah di bagian pentil bannya. Pentil ban tubeless lebih gede drpd ban tubetype.

      4. Ciri lain adalah ban tubeless lbh berat drpd tupetybe krn bahannya lbh padat tebal.

      5. Matic honda manapun gk ada standardnya dr pabrikan pake tubeless krn pasti harga lbh mahal.

      Salam

      Suka

  3. Sebagian besar artikel modifikasi Honda Spacy agar tidak mentok tanggul jalan kok masih referensi lama yah atau mungkin hanya copas yah.
    .
    Contoh :
    1. pake shock Vario 125, ini trik tetap dipakai meski di beberapa forum diskusi ada beberapa keluhan tentang pemakaian shock Vario 125 (masih mentok, kurang stabil, cepat rusak, dll), tapi tetap dipertimbangkan bisa dipakai.
    2. Ban asli belakang 90/90-14 dipindah jadi ban depan, trik ini ini masih dipakai.
    2. mesti ganti ban belakang ukuran 100/90-14, lah ukuran ini kan sudah jarang dijual produsen. mestinya diupdate jadi 100/80-14 atau 110/80-14 atau 120/17-14 yg masih banyak merk ban menjual ukuran segitu.
    3. ukuran ban tidak ikut diterangkan cara menghitungnya.
    4. Mengganti ukuran ban depan dan belakang menjadi lebih lebar, kemungkinan konsumsi bahan bakar menjadi agak boros karena tapak ban lebih lebar + ban lebih berat (meski di beberapa forum bilang hanya berkurang sedikit)
    .
    neh cara ngukur angka di ban motor Honda Spacy (ring Velg 14″) dan motor lain :
    ukuran asli ban depan Honda Spacy 80/90-14 berarti lebar ban 80 mm atau 8 cm, tinggi ban dari bibir velg 80 X 90 % = 72 mm atau 7,2 cm.
    ukuran asli ban belakang Honda Spacy 90/90-14 berarti lebar ban 90 mm atau 9 cm, tinggi ban dari bibir velg 90 X 90% = 81 mm atau 8,1 cm.
    jadi angka kedua itu menunjukkan persentase dari angka pertama untuk tinggi ban, bukan langsung menunjukkan angka ukuran tinggi ban.
    .
    beberapa forum menganjurkan ban belakang diganti ukuran 100/80-14 (lebar ban 10 cm, tinggi ban 8 cm), tapi saya lebih suka kondisi lebih tinggi mengingat ban belakang asli Spacy tingginya 8,1 cm yg pindah menjadi ban depan sehingga ban belakang pengganti seharusnya lebih tinggi dari ban depan (8,4 cm atau 8,8 cm atau 9,6 cm).
    .
    Dengan kondisi shock masih asli 300 mm Spacy, maka ban belakang pindah ke depan dng tinggi 8,1 cm, lalu ban belakang mungkin bisa pakai ukuran maksimal 110/80-14 atau 120/80-14 yg berarti 110 X 80% = 88 mm atau 8,8 cm atau 120 X 80% = 96 mm atau 9,6 cm.
    jadi ukuran ban depan berubah dari tinggi 7,2 cm menjadi 8,1 cm (ban asli belakang pindah ke depan).
    dan ukuran ban belakang berubah dari tinggi 8,1 cm menjadi 8,8 cm atau 9,6 cm.
    secara teori, perubahan tinggi jok belakang tidak terlalu terlihat jika berubah dari 8,1 cm menjadi 8,8 cm. Baru terlihat berubah tinggi jika tinggi ban belakang 8,1 cm menjadi 9,6 cm.
    secara teori juga, ukuran maksimal ban belakang 120/80-14 karena perbedaan lebar ban dari 9 cm menjadi 12 cm = 3 cm (dibagi dua menjadi 1,5 cm sisi kiri dan kanan ban), dan masih ada celah 2 cm di sisi kiri ban sebelum mentok ke plastik body Spacy (mungkin Cover PGM-F1 Honda).
    Kalo ukuran 130/70-14 kemungkinan terlalu mepet bahkan menempel dng cover plastik Spacy.
    .
    Finally, tergantung budget pengguna, jika banyak money ya ganti kedua ban depan belakangnya dengan spec yg lebih tinggi dan merk yg berkualitas, tapi jika budget mepet dan sejak awal motor baru dibeli, ya ban belakang jadi ban depan dan ban belakang beli ukuran minimal 100/80-14 atau 110/80-14 atau 120/80-14.
    Diusahakan beli merk lain seperti Michelin, Swallow, Zeneos / IRC (Gajah Tunggal), Corsa, dll. Sebisa mungkin hindari merk asli bawaan motor yg terkenal di beberapa forum sebagai ban tahu (akibat mudah tertusuk paku bahkan hanya paku payung dan mudah habis kembang bannya, hihihi)
    .
    thanx 🙂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s