Deteksi Dini Ganti Ban Motor

Ya, dari judulnya pasti sudah jelas kali ini saya akan menulis informasi yang berhubungan dengan sate kambing (joke garing banget). Bukanlah…ini soal ban motor!

Pernahkah terlintas di pikiran anda?

1. Kapan terakhir kali anda memeriksa kondisi alur ban motor anda?
2. Taukah anda tipe ban motor anda?
3. Taukah anda kapan saatnya anda mengganti ban motor?
4. Kapan sebaiknya anda mengganti ban motor anda?

Saya kasih waktu 365 hari untuk memikirkan 4 pertanyaan itu. Kita sambung blog ini tahun depan klo masih ada rejeki umur panjang.

Ok…365 hari sudah selesai…

Kita lanjut baca lagi..

Secara umum, kita saat dataang ke dealer motor, hal utama yg jadi pertimbangan untuk membeli motor biasanya adalah tampilan luarnya, biasa…kemakan iklan dan gengsi. Biasanya beli yg bodynya ciamik, kemudian lanjut ke pertimbangan mesin alias cari yg gk boros bbm. Nah…urusan ban…biasanya sering terlupakan. Motor sudah sampe rumah, sudah ada bensin, siap di test, sudah dapat stnk…bikin plat nomor sementara (tau sendiri skrg plat nomor asli bisa nunggu jadi 10blnan!) lalu mulailah kehidupan diatas motor anda.

beli oli, ban motor termurah, sparepart, aksesoris motor murah, gratis ongkir se-indonesia, diskon 10%, vocer 25rb cuma disini

Nah kali ini saya akan sedikit memberi gambaran cara mengukur kapan sebaiknya anda mengganti ban motor. Kita ambil contoh motor anda masih baru fresh from the oven dealer…halaahh..

Motor baru biasanya km masih nol, ya kadang ada lebihnya dikit…test ride production di pabrikan sblm dlempar ke dealer.

Nah spt anda lihat di gambar disamping, motor jupiter z1 saya sudah menunjukkan perjalanan sejauh sekian kilometer. IMG_20141114_115650248_HDR

Dan kondisi ban motor sebenarnya masih bisa digunakan ya perkiraan masih bisa digunakan sekitar 50-70km utk perjalanan dalam kota, untuk luar kota menurut saya bisa kurang dari itu karena pertimbangan pergesekkan dng beragam jenis kontur aspal, tingkat panas dan kondisi jalan berbeda yg lebih aneh aneh daripada rute jalan dalam kota yg saya sering lewati.

Namun saya pertimbangkan untuk segera mengganti ban motor saya. Pertimbangannya:

1. Ketika digunakan oleh saya sendiri dan dalam berbelok, saya merasa ban motor belakang berasa licin dan agak oleng (angin ban dalam kondisi normal). Jelas ini sudah pertanda bagian sisi ban sudah licin / tipis, daya cengkeraman maut ke aspal sudah loyo. Apalagi ketika digunakan dng dua orang justru lebih bahaya lagi!!

2. Sekarang sudah masuk musim penghujan, kebetulan kemarin ini saya baru balik dari jogja jam 11.40 aja dah keujanan dari dalam kota pulang menuju wonosobo beeuhh…ban belakang berasa kurang mencengkeram ke aspal dan ketika mengerem bener” berasa kurang cengkeraman mautnya dan agak slip.

Ban yang sudah saatnya diganti umumnya mudah ditandai dengan:

1. Alur ban tengah yang sudah menipis…biasa disebut gundul. Bagian alur tengah memang paling mudah tipis duluan dibandingkan sisi kanan dan kiri. Bagian tengah ban adalah bagian yang paling sering mendapatkan beban ke jalan sesuai bentuknya yang bulat.

2. Ban tidak mencengkeram ke aspal dengan baik. Ini saya ambil kata aspal karena penggunaan ban untuk kendaraan beraspal lebih umum di pasaran walau memang ada kendaraan laen yang lebih difungsikan di jalanan tanah namun itu biasanya setau saya hanya beda di bentuk alurnya aja yang lebih bergerigi alias biasa disebut pacul. Biasanya ban tidak mencengkeram ke aspal karena memang formula pengembangan ban dari satu produsen ke produsen laen berbeda. Jadi kadang ada yang alur masih bagus tp daya cengkeram dan pengereman ke jalan berasa kurang greget maka sebaiknya diganti saja.

IMG_20141114_115711773_HDR

Berapa jangka waktu penggunaan ban standar pabrikan?

1. Nah ini pertanyaan yang kadang terlupakan oleh sebagian pengguna motor. Ingat ya motor…soal ban mobil gk dibahas disini. Dari pengalaman saya pribadi dengan beberapa jenis motor bebek dan motor laki dari produsen jepang: kawak, yameha, hondo, suzuku yang pernah saya miliki, umumnya ban motor pabrikan merek IRC biasanya dapat digunakan hingga 6800km untuk penggunaan campuran alias dalam dan luar kota. Untuk penggunaan dalam kota dengan kondisi jalanan yang baik biasanya bisa sampai 6900km. Ini tidak saya ambil rata ya, saya ambil batas maksimalnya saja. Karena dulu saya pernah punya honda astrea generasi 90an 100cc sayap putih yang alur bannya lurus gtu itu gk sampe 6ribuan km lah gantinya!

Saya kurang begitu paham soal formula ban standard hanya saja ban akan mudah menipis seiring pergesekkan ban dng aspal dalam kondisi panas. Cara pengereman berkendara pun berpengaruh pada kondisi ban.

Jenis ban apa yang sebaiknya digunakan untuk motor anda?

1. Ok, klo yang satu ini saya tulis dalam dua versi jaman ya.. versi pertama adalah jaman 1990an. Di jaman ini hingga era 2000an awal kita bisa mudah menemukan dua jenis ban di bengkel motor. Ada namanya ban tipe basah ada namanya ban tipe kering. Perbedaannya? secara umum yang namanya ban basah adalah ban yang dapat mengalirkan jejak air hingga ke sisi ban, itulah mengapa ban tipe basah ini memiliki alur/kembangan ban yang terbuka hingga bagian sisi ban untuk membantu mengeluarkan air. Nah satunya lagi adalah ban tipe kering, ban ini umumnya tidak memiliki alur terbuka hingga ke bagian sisi luar ban. Bukan berarti ban kering gk boleh digunakan pada kondisi jalanan basah, boleh boleh aja kok, hanya saja tidak dapat mengeluarkan air hingga ke sisi luar ban sehingga performanya dalam kondisi jalanan basah kurang baik..itu aja kok scr umum bedanya.

2. Jaman 2000an seterusnya hingga kini. Sekarang untuk saya pribadi saya kesulitan mencari ban tipe basah, bahkan ban yang digunakan pabrikan produsen motor jepang di indonesia scr umum ban tipe kering tapi pihak bengkel mah nyebutnya semi! Coba deh anda tengok ban bawaan asli motor pabrikan anda, apakah memiliki alur terbuka sampai ke bagian sisi luar kanan kiri bannya? Sekarang di bengkel motor umumnya menjual tipe ban semi (klo gk mo dsebut ban kering) harganya bervariasi tergantung ukuran ban dan kadang ada yg nambahin dengan tipe alur bannya itu sendiri. Dari produsen yang udah umum di pasaran indonesia, IRC, sampe ban impor spt michelin, dunlop pun ada di pasaran indonesia.

Ban dengan kembangan terbuka alias ban tipe basah memiliki fungsi yang lebih baik membuang air dalam kondisi jalanan basah dan mengurangi slip pengereman kondisi basah dan ini membuat daya cengkeramnya lebih baik di kondisi jalanan basah juga. Kan ada tuh istilah kondisi ban slip di jalanan basah karena air susah ‘terlempar’ dari ban disebut apa gtu ya..lupa saya πŸ˜›

Perlu diketahui scr umum, bentuk alur ban / kembangan ban itu penting! Nah bagaimana sih memilih alur ban yang baik?

1. Untuk saya pribadi, saya tidak memilih alur ban yang aneh”. Untuk saya pribadi yang jelas ban tsb punya alur tengah lurus, ini yang pertama harus ada. Bentuk ban bulat, bagian tengah adalah bagian yang paling sering terlebih dahulu bergesekkan dengan jalan, dalam kondisi hujan/basah, bagian tengahlah yang terlebih dulu bekerja membuang air/mengalirkan air. Ini terjadi dalam kondisi jalanan lurus ataupun berbelok pun bagian tengah ikutan terkena beban besar.

IMG_20141114_120827956

Setelah itu saya baru pertimbangkan bentuk alur bagian sisinya (scr umum kanan dan kiri coraknya sama). Saya cari yang polanya tidak banyak lekukan lekukan, artinya lekukan itu boleh tapi jangan aneh” apalagi klo ada motif alur aneh” spt bentuk bintang lah (kebayang gk klo itu lewat jalan berkerikil?). Sebisa mungkin saya cari yang mudah mengeluarkan air dalam dua kondisi, benar” ke kondisi sisi luar ban dan sisi luar dalam ban. Sisi luar dalam ban itu sebutan dari saya sendiri antara posisi alur tengah ban hingga ke sisi luar ban itu sendiri. Jadi walo ban di pasaran indonesia sekarang tipe semi artinya bisa digunakan di kondisi kering dan basah (walo gak sebaek tipe ban basah aslinya) tapi kita masih bisa memilih mana pola alur yang dapat memberikan performa yang baik dalam berkendara.

beli oli, ban motor termurah, aksesoris motor murah, gratis ongkir se-indonesia, diskon 10%, vocer 25rb cuma disini

Ini adalah pertama x saya mengganti ban motor utk jupiter z1 saya. Daripada menunggu ban sampai benar” gundul lebih baik diganti sblm kena musibah. Saya memilih mengganti ban luar dan ban dalam sekaligus dengan merek IRC. Saya memilih irc memang krn ini merek memang sudah terbukti memproduksi ban motor dengan kualitas baik. Dari jaman pertama punya motor sampe skrg sptnya semua motor yg saya miliki memang pake irc dari pabrikannya. Saya gak kemakan merek ya, cuma memang ini irc saya beli krn memang mudah ditemukan di semua bengkel di tiap kota yang saya lalui, bahkan saya rasa penyebarannya sudah se-indonesia!

Sebenarnya saya mau beli michelin, ada yang nawarin online, harganya jelas lebih menggila 400ribuan utk satu ban belakang tapi batal karena si penjual tdk bisa diajak bekerja sama utk transaksi yang lebih efisien. Di kota saya gk ada yang jual merek michelin, bahkan dunlop pun kagak ada! IMG_20141114_120326141_HDR

Balik ke ban irc yang saya beli, ban belakang jupiter z1 berukuran 80/90-17, angka belakang menandakan ukuran velg’nya. Tipe irc yang saya beli kali ini tipe NR73 Road Sport dan kebetulan juga saya sekaligus mengganti ban dalam dengan merk yg sama, untuk total dua items ini habis dana Rp.167.000, ban luarnya sendiri sptnya kena harga Rp.148.000 atau Rp.140.000 kurang jelas si mbaknya waktu ngomong πŸ˜€ Utk IRC tipe standard alur ban pabrikan motor jupi kena harga Rp.115.000 (klo gk salah dengar juga) πŸ˜€

Wes hewes hewes… 10 menit di tukang tambal ban… nempel juga dua items tadi di jupi saya dengan mengeluarkan biaya 7ribu saja..murah meriah πŸ™‚

IMG_20141114_171756430

Nah sekarang tugas berikutnya.. Mencatat km pasang ban dan hitung jarak pakai ban baru ini di penggantian ban berikutnya.IMG_20141114_174136626_HDR

Soal kualitas ban ini dalam kondisi basah dan kering belum bisa ditulis saat ini, nunggu episode jalan jalan beberapa hari baru berasa performanya πŸ™‚

So… saran saya… jangan sepelekan ban motor anda. Tidak perlu menunggu sampe ban motor anda berasa halus spt ban motoGP. Paling tidak sekarang anda bisa memperkirakan usia ban motor anda (khususnya ban belakang,krn kondisi ban depan jupi saya masih baik) adalah berkisar maksimal 6500-6700km’an. Jadi anda bisa mempersiapkan dana sebesar antara Rp.110.000 hingga Rp.150.000 utk membeli ban belakang yang sesuai dengan pilihan anda sebelum kilometer jatuh tempo.

Iklan

6 thoughts on “Deteksi Dini Ganti Ban Motor

  1. permisi, saya punya motor jupiter z1 juga. namun setiap pergi kemanapun, mesin selalu overheat. saya menggunakan oli castrol activ go 20w-40. apakah mesin selalu panas karna dari oli atau mungkin riding style nya? terima kasih

    Suka

    1. 1. Jupi z1 injeksi ato karburator? tahun brp?
      2. Mulai ada gejala panas tdk wajar setelah pemakaian brp km dan maksimum kecepatan brp?
      3. BBM premium ato pertamax?

      klo ada info tambahan baru bisa dianalisis πŸ™‚

      Suka

      1. 1. z1 injeksi keluaran pertama
        2. sekitar 5-8km (perjalanan kurang lebih 1,5 jam mesin sudah overheat) dan di kecepatan yang tidak konstan (bisa saya geber pada kecepatan 40-75 km per jam)
        3. bbm kadang premium atau pertamax. lebih sering pertamax ketimbang premium.

        Suka

        1. Kalau kondisinya spt itu masalahnya ada di oli mesinnya. Coba ganti ke 10W-40 itu tdk bikin mesin berat lebih ringan dan oli lbh masuk ke celah mesinnya. Utk mesin yg msh tergolong muda 1-4thn sebaiknya jng pakai viskositas 20W dulu. Agan bisa cari oli 10W-40 yg semi atau full syntetic jng cari yg mineral. Bbm gk ada mslh krn gk pengaruh ke panas mesin scr langsung. Jupi z1 saya gk pernah overheat berjalan 4-5jam performa msh lancar 100kpj-an tdk menurun ini juga pengaruh dr oli dan busi yg dpakai jupi z1 saya utk menjaga performa.

          Diluar itu semua ada hal laen yg berpengaruh ke panas mesin: Kondisi eksternal spt cuaca lingkungan. Kalau di kota saya 24jam lbh bnyk dingin jd mesin jupi juga lbh awet n gk mudah panas, kalau di t4 panas mesin salah pake viskositas oli juga akan berdampak ke panas mesin juga.

          Dsini perlu diketahui juga ukuran overheatnya itu sbrp derajat, mungkin susah diukur klo gk pake semisal infrared heat tester tp klo saya ngukurnya dari performa mesin dperjalanan drasakan sudah berjalan brp km brp jam dan kapan si jupi ngambek turun performanya dsitu tanda mesin harus istirahat dulu 15menitan.

          Suka

    1. 1. Lepas dua baut dsisi kanan dan kiri dbagian sayap dpn persis dsebelah logo yamaha.
      2. Lepas baut kanan dan kiri dsayap bwh dpn knalpot, yg bagian sayap warna hitam, baut paling bawah sendiri ya, baut yg tengah bwh gk usah dlepas!
      3. Lepas 3 baut kanan dan kiri bagian sayap hitam dalam, ada disisi kanan lobang stop kontak motor dan sisi kirinya.
      4. Total lepas 10 baut 1-3 diatas, lalu cabut sayap biru dpn pelan” dr tempatnya, lepas stop kontak kabel master yg tersambung ke sayap biru dpn tsb. Lalu silahkan lepas tutup busi dan masukkan kunci busi ke leher busi,putar ke kiri utk melonggarkan busi sampai trlepas dan sebaliknya utk mengencangkan busi.

      Semoga membantu.

      Salam.

      Suka

Komentar ditutup.