Review Oli Pertamina Enduro Racing 4T di Jupiter Z1 Injeksi

Kali ini saya akan melakukan review pribadi mengenai hal yg berhubungan dng otomotif.

Sejarah singkat, awal bulan maret 2014 motor Jupiter Z1 2014 ada di tangan saya, fresh from the dealer. Yup, motor baru! Sebenarnya mo beli si kebo byson krn cucok dng body si kebo yg bulet ndut cocok sptnya dtunggangi saya yg gede besar gni badannya 😀 tapi apa daya itu kebo masih karburator. Membaca disana sini, memang jaman karburator mulai 2015 akan usang, semua pabrikan motor jepang akan menggantinya dng fully injeksi jd saya sempet mikir klo beli kebo karbu skrgmungkin kelak 1 tahun lg ada yg baru *iming” irit 30%* mungkin si kebo yg msh 1 tahunan ini harga jual dah turun diatas rata” pasar mengingat si kebo karbu bakal kalah sistem bahan bakar dng si kebo injeksi. Ya sudahlah, beli aja Jupiter Z1, sisanya buat modal usaha aja. Lebih enak tho?

Ok ini Jupi begitu sampe dtangan saya, semua masih standard. Lalu masuklah ini jupi ke servis gratis pertama, dalam hal ini oli gratisan msh bawaan yamalube. Dpakailah lagi ini motor, udah ganti oli standard kok tarikan masih aja spt motor baru ala yamalube yaitu berat dan susah digas sampe 100km dng mudah, itupun mesin berasa berat, kurang enteng. Jadilah saya mikir ada yg harus dganti nih, lalu saya ganti busi standard dng NGK Iridium, memang ada bedanya sih tapi tetep aja mesin belum enteng masih berasa berat, tanggung ah… nah dsinilah saya pertama kali seumur hidup megganti oli mesin dengan Oli Pertamina Enduro Racing 4T.

belanja onderdil, aksesoris sampe oli motor, gratis ongkir se-indonesia, diskon 10%, vocer 25rb cuma disini

Beli di bengkel langganan, dtebus seharga Rp.45.000,-, ganti oli di kilometer 900an. Dari km 900an itu saya sempat mencoba sepintas perubahan yg terjadi ketika mengganti dng oli ini. Ketika mesin dstarter memang terasa mesin responsif langsung nyala dan mesin bersuara halus, ya halus standard lah gk halus” amat. Tapi masalahnya…udah langsung ketemu nih masalahnya…

  1. Dalam keadaan standard tengah dan miring saja saat mesin dpanaskan pertama kali setiap hari, ketika saya memasukkan perseneling ke gigi 1, mengapa perpindahan gigi berasa ‘keras’ spt ada ganjalan dan berbunyi? Dengan oli asli yamalube ini perpindahan gigi dari kondisi netral ke gigi satu sama sekali gk keras dan gk spt berasa ‘krek’ gtu bunyinya.

Saya pikir ah mungkin ini oli enduro belum bener” sampe ke selah” dalam mesin dan transmisi. Ok lah tunggu bbrp hari. Tapi tetep aja udah seminggu setiap hari mesin dpanasin dan sebentar dpakai keliling setiap pindah gigi spt berasa ada ganjalan, intinya pindah gigi gak mulus.

Kembali soal performa oli ini, dlm kondisi dingin dpagi hari esoknya saya coba nyalakan motor dng menyelah/kick starter, perlu 2-3x baru mesin nyala dng sedikit menarik pedal gas. Tanpa basa basi ba bi bu, langsung motor dgunakan dng pelan” dulu… baru sekitar sudah sampai jalan raya yg kosong ya sekitar 10mnt perjalanan baru coba geber motor, di jalanan lurus mendatar motor sanggup digeber dengan mudah mencapai 110km sambil terus ber-akselerasi ke jalanan lurus menurun motor menyentuh 120km dan semua itu berasa mudah walo saya merasa getaran motor dari mesin berasa agak bergetar ya tp krn badan saya yg gede jd bisa mudah menstabilkan motor dkecepatan itu.

Bagi saya setiap motor baru yg keluar dari pabrik dan djual itu artinya sudah siap merasakan brbagai macam profil penggunanya yang berbeda beda, saya bukan tipe orang yg berpegang dng cara pandang:

  • Motor baru dlarang dpakai berboncengan sampe minimum 500km *what!
  • Motor baru dlarang dpakai diatas 80km *what!?*
  • Motor baru dlarang dpakai dgeber” gasnya *what!?*

Percaya ato tidak saya seumur hidup dari awal punya motor jaman kecil udah d’setting’ dng cara pikir oleh orang-orang sekitar saya dng ‘panduan motor baru’ seperti diatas itu. Tapi who care!?

Memang saya pahami motor baru itu komponen d dalam onderdil mesinnya masih rapet, jng terlalu dpaksakan performa tinggi, tapi itu mau sampe kapan? Mau sampe kapan motor malah dbikin spt raja dan bukannya user yg beli itu yg harus dpahami kondisinya? Motor yg hrs ikut profil penggunanya sejak awal bukan sebaliknya, bagi saya spt itu aja Jadi klo ada yg mengatakan jng paksakan motor baru dng bekerja berat, mungkin saya akan jwb enteng “Saya beli, saya bayar, motor lulus kualitas produksi, tdk dnyatakan cacat produksi, lalu kenapa harus pusing?”. Agak cuek extrem saya memang 😛

belanja onderdil, aksesoris sampe oli motor, gratis ongkir se-indonesia, diskon 10%, vocer 25rb cuma disini

Masa saya harus nunggu motor sampe garansi mesin 3thn abis baru bisa dinyatakan kondisi motor ‘sehat’ harus digunakan persis spt manual booknya? Ya, 3thn klo saya masih hidup, Ya 3thn klo motor saya gk ilang, Ya 3thn klo selama itu saya gk ada agenda penting yg mengharuskan menggunakan motor apalagi dlm keadaan butuh cepet.

OK itu curcol sepintas ya soal cara pandang saya ttg motor baru, kembali ke review oli..

Pada tanggal 7 Juni 2014 saya ada acara dluar kota, tepatnya di Ngawi – Jawa Timur. Kilometer menunjukkan 1480km, masih dng oli enduro di dalam mesin jupi. Jam 7.30 pagi berangkat dari rumah sampai di tujuan jam 13.45WIB. Dalam perjalanan ini cuaca diluar wonosobo memang panas terik, apalagi memasuki wilayah sragen hingga ngawi.

Sepanjang perjalanan tidak ada macet berarti yg artinya stop n go sangat jarang sehingga saya bisa membantai mesin dan oli dengan semaksimal mungkin. Keadaan jalan yang lapang dan kondisi aspal yang masih termasuk baik membuat saya ingin merasakan kecepatan. Motor dapat dipacu hingga 100km sepanjang jalan, hingga sampai mantingan jatim, memasuki hutan jati menuju ngawi, motor jupi bertemu rivalnya, seorang pengendara motor honda supra x 125 (plat motor K – wong kudus jepara x ya?) tipe lama *karburator*.

Sepanjang perjalanan saya dan si supra saling beradu salip menyalip, si biker supra terlihat lebih berani di jalanan lurus bahkan untuk menyalip bis saja pake mikir *lemot*, sedangkan saya di jalan lurus dan tikungan mah hajar ajaaa terus gas pol. Tapi memang diakui itu supra memang tangguh juga, bermodal mesin 125cc memang napas mesinnya lebih panjang walo ini jupi injeksi torsinya lebih gede tapi fakta mesin 125cc jelas di depan mata!

Hingga pada akhirnya dsatu tikungan hutan jati saya melibas si biker supra dan meninggalkan jauh *heran saya sumpah* padahal si jupi tetep mentok di 100km walo sudah saya coba teknik tarik ulur gas supaya napas bisa lebih panjang lg berharap bisa 110km tapi tetep mentok 100km! Entahlah mungkin kisaran perjalanan 200km non stop mesin jupi dng gaya mengendara saya yg selalu gas pol membuat oli enduro ngos”an juga? Apalagi dengan cuaca terik panas pastinya sulit bagi mesin mendapatkan pendinginan yg optimal. Tapi salah satu faktor saya bisa meninggalkan si biker supra 125x itu ya karena di sepanjang jalan hutan jati itu memang termasuk jalur ramai, dua arah ada kendaraan pribadi hingga angkutan bus AKDP besar” yang mana si biker supra kurang nyali, jadi dalam hal ini mesin 125cc saja gk cukup utk berada di depan 🙂

belanja onderdil, aksesoris sampe oli motor, gratis ongkir se-indonesia, diskon 10%, vocer 25rb cuma disini

Dalam perjalanan ke ngawi dengan oli enduro racing ini saya merasakan suara mesin motor belum terlalu berisik, masih dalam kategori normal, lalu soal tingkat overheat mesin, menurut saya masih normal juga jika disesuaikan dengan cara berkendara saya maka ini masih saya katakan wajar. Satu hal yang kurang dari oli enduro ini dalam perjalanan luar kota ke ngawi ini adalah soal akselerasi! Oli ini sangat terasa lemot di akselerasi awal dan menengah, kurang narik rasanya. Kelebihan oli ini dalam pengalaman saya kemarin itu adalah oli ini membuat jupi saya ya berasa layak lah untuk dibeli karena bisa digas pol sampai 100km. Mana ada yg rela beli motor jupi tapi mentok cuma 80km?? Klo gtu iklannya yg jor”an dari Yamaha Indonesia gk ada buktinya juga donk? Ya, memang ini baru oli non yamalube pertama yg masuk ke mesin jupi saya, namun saya akui ini pertama kali saya bisa narik motor jupi milik pribadi hingga 120km utk dalam kota spt diceritakan diatas dalam jarak pendek 8km, namun untuk perjalanan luar kota jarak menengah wonosobo – ngawi oli ini mulai kehilangan performanya dimana saya kaget juga di dalam kota pernah sampe 120km tapi kenapa diluar kota dtrek lurus mendatar juga gk bisa dtarik lebih dari 100km?

Tapi utk oli buatan anak bangsa seharga Rp.45.000, inilah keputusan review akhir
saya mengenai OLI PERTAMINA ENDURO RACING 4T:

POSITIF:

  1. Harga termasuk low range masih di bawah 50k yaitu tepatnya Rp.45.000,-. Ini membuat setiap orang dari berbagai kalangan sanggup membelinya.
  2. Oli ini memiliki jaringan distribusi sangat luas se-Indonesia, anda dapat dengan mudah menemukannya di bengkel manapun di kota anda.
  3. Dengan banderol harga yg murah, performa yang diberikan untuk kecepatan tingkat atas oli ini sanggup memaksimalkan performa mesin dibandingkan oli bawaan standard pabrikan motor yang saya gunakan. Memang sih tidak pantas membandingkan enduro ini dng yamalube standard, mungkin klo dbandingkan yamalube gold masih bisa lah ya? tapi kan saya gk dapat yamalube gold wkt servis gratis jd gk bisa dreview dsini juga bos!
  4. Getaran mesin masih termasuk normal tidak terlalu mengkhawatirkan walaupun motor di gas pol (saya rata” pakai d jupi gas 80-100km).
  5. Untuk penggunaan luar kota, jarak menengah dan jarang stop n go oli ini menurut saya layak untuk digunakan dengan pertimbangan ia memiliki akselerasi yang termasuk bagus utk kecepatan atas (enteng tarikan).

NEGATIF:

  1. Dalam keadaan mesin dpanaskan pagi hari hingga penggunaan dalam kota hingga luar kota kondisi perpindahan gigi dari normal ke satu – empat suara ‘krek’ dalam perpindahan gigi lebih berasa daripada pake oli asli yamalube bawaan servis gratis itu. Buat saya perpindahan gigi mesin berasa kasar.
  2. Oli ini kurang tepat dipakai untuk kita yang memerlukan akselerasi bawah.Yaitu dari kondisi kopling satu – dua. Tenaga yang dihasilkan di akselerasi bawah kurang ‘narik’ bahkan untuk sekelas cap racing di botol oli ini, akselerasi bawahnya buat saya pribadi bener” tidak berkesan sama sekali. Akselerasi baik baru didapatkan ketika memasuki gigi ketika dan keempat (keempat baru bener” berasa enteng gasnya dan mesin berasa ‘nurut’ saat di gas).
  3. Oli ini kurang tepat dipakai di dalam kota, pertimbangan saya, dengan terjadinya kondisi kasar perpindahan gigi, apalagi di dalam kota yang jelas” akan sering pindah kopling maka kekhawatiran saya adalah gir kopling tidak dapat dilumasi dng baik, dan disisi lain tingkat stress bikers juga perlu dipertimbangkan apakah akan senang denger suara pindah gigi tiap saat?
  4. Oli ini kurang pas jika anda kombinasikan dengan busi standard dan pemakaian luar kota. Untuk pemakaian luar kota saya sarankan anda ganti busi dengan tipe iridium barulah pakai oli ini. Tanpa busi iridium kondisi mesin akan lebih panas dan tenaga juga tekor. Buat saya pribadi bener” berbeda soal kemampuan busi standard dng tipe iridium, titik kekuatan utama selain dari bahannya yaitu dari kemampuan tahan panasnya. Tentu ini juga disesuaikan dengan tipe cara berkendara biker itu sendiri. Untuk anda yang tidak ngotot gas pol motor anda, busi standard dan oli enduro sudah cukup. Tapi untuk anda bikers yg gk mau sia”kan jalanan kosong dan gatal nge-gas pol motor anda maka saya sarankan ada baiknya ganti busi standard motor anda dulu dng tipe iridium.

Diluar sana banyak terdapat jenis busi iridium. Saya sendiri ada 2 merek yang saya beli: NGK IRIDIUM dan BOSCH PLATINUM IRIDIUM, waktu perjalanan ke ngawi dengan NGK Iridium. Rencana bulan depan ke ngawi lagi dengan busi BOSCH Platinum Iridium (sayang dah beli 2pcs belum dpake sama sekali, padahal 3mm, lebih bagus drpd NGK yg lebar corenya 5mm). Langsung aja boyong busi iridium sampe oli buat motor agan disini, gratis ongkir se-indonesia, dapat vocer 25rb plus diskon 10% gan!

Oya, selama dari awal isi bensin dari dealer sampe detik ini saya masih menggunakan premium termasuk ke ngawi kmaren itu.

Pergi KM 1480, Sampai rumah di wonosobo lagi esok harinya mencapai KM 2038. Total perjalanan 558KM. Rata” kecepatan jalanan kosong 80-100km, jalanan rada macet 40 -50km. Istirahat beberapa kali isi bensin, ke wc, beli minuman kurang lebih di totalnya +/- 30mnt.

Oya update Juni 12 2014, tadi pagi sempat saya coba lagi si jupi di jalanan kosong trek lurus datar d dalam kota saya, oli enduro yang saya gunakan performanya saya rasa sudah menurun tidak sebaik awal”nya. Ya ini terjadi pada motor saya, mungkin untuk bikers laen beda hasilnya ya, dmaklumi aja.

Jadi rencana besok Juni 13 2014 servis gratis yg bulan ke-4, lalu rencana akan ganti dengan SHELL ADVANCE AX7 dan busi bosch platinum. Nanti review ini akan menyusul terpisah bila sudah terlaksana.

Mau cari MOTUL 5100 gk ada yg jual dkota saya 😦

Yah semoga besok motor setelah ganti oli performa tetep ok dan yg terpenting
ganti gigi berasa halus!

Terima kasih sudah mampir k blog sederhana saya, sumonggo mari sharing untuk anda yang punya cerita sama/berbeda gk usah malu-malu komen 🙂

Salam gas pol 😛

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s